Sunday, August 12, 2018

Garis Waktu : Sebuah Perjalanan Menghapus Luka

Aku baru saja selesai membaca ebook Garis Waktu milik Fiersa Besari. Empat jempol kuhadiahkan untuk karya penulis sekaligus pemusik ini. Fiersa yang kerap disapa Bung, bagiku adalah seorang jenius sastra dan musik di saat yang bersamaan. Buku ini adalah karya tulisnya yang pertama kubaca. Sedangkan lagu-lagunya sudah pernah kudengarkan hampir semua.

Judul : Garis Waktu
Penulis : Fiersa Besari
Penerbit : Mediakita
Tahun Terbit : 2016

Friday, August 10, 2018

Life Freedom vs Financial Freedom

Apa yang akan kamu lakukan jika uang bukan lagi masalah buatmu?

Jika aku yang mendapat pertanyaan tersebut aku akan menjawab, aku akan membeli buku lebih banyak, menulis tanpa batas, dan travelling lebih sering. Ketiganya adalah passion-ku yang lambat laun mulai berkurang intensitasnya karena waktu luangku yang tak banyak dan uang yang masih diprioritaskan untuk hal lain.

Adalah mimpi besarku untuk dapat hidup dengan melakukan apapun yang kusuka tanpa rasa bersalah. Jika itu dapat terwujud, maka itulah arti kemerdekaan yang sesungguhnya bagiku. Kabar buruknya, kebebasan hidup biasanya berbanding terbalik dengan kebebasan finansial. Bukan, bukan aku takut tidak bisa bebas secara finansial. Namun, aku jelas khawatir jika kebebasan finansial menjadi penghalang terbesar untuk mencapai kebebasan hidup.



Diakui atau tidak, jalan hidup yang saat ini kita ambil biasanya bermuara pada satu hal yaitu uang. Uang adalah alasan sebagian besar orang melakukan sesuatu, sebagian kecil lainnya akan mengatakan passion sebagai pijakannya. Tak dapat dipungkiri, uang memang dapat membuat kita dapat bertahan hidup, makan tiga kali sehari, memakai pakaian yang layak, dan tinggal di rumah yang aman. Setelah sibuk mengejar uang, di sisa hari barulah kita akan memenuhi panggilan jiwa untuk melakukan hobi atau berkumpul dengan keluarga.

Mereka yang memiliki life freedom biasanya adalah para pemuda(i) yang belum bekerja dan belum berkeluarga. Mereka masih dapat bebas melakukan kegiatan tanpa batas waktu, tanpa takut dikejar setoran, tanpa takut akan dipecat, tanpa takut akan kekurangan makanan. Mereka masih bersemangat berorganisasi, melakukan hobi dengan teman sekomunitas, mengekspresikan ide tanpa mengharapkan imbalan. Di sisi lain, sebagian besar dari mereka belum bebas secara finansial dan itu bukan kabar baik untuk menyongsong masa depan yang menyenangkan.

Kelompok lainnya mungkin memiliki kemerdekaan secara finansial, mereka dapat memenuhi apa saja hajat hidup diri dan keluarga. Namun, waktu dan raga mereka tergadai untuk melakukan pekerjaan yang dibayar. Jika tidak ada passion di dalamnya, maka mereka adalah orang-orang yang resmi terpenjara dalam rutinitas. Sedang berbahagialah mereka yang bekerja dengan passion, setidaknya jiwa mereka merdeka meski letih raga. 

Lalu, bagaimana jalan keluar yang terbaik? Agar kita dapat merengkuh keduanya, life freedom and financial freedom. Di mana pun posisi kita saat ini, kita punya hak untuk memerdekakan diri dari segala bentuk penjajahan atas rasa bahagia. Berikut adalah beberapa tips yang bisa kubagi dan sedang kupraktikkan untuk mencapai kedua kemerdekaan tersebut. 

# Bekerja dengan passion
Bahkan jika kamu sudah tercebur ke bidang yang tidak disukai, setidaknya cobalah untuk mencintainya. Karena dengan begitu beban mental saat bekerja tidak terlalu berat. Bagi yang belum mendapatkan pekerjaan, pilihlah yang sesuai dengan passion-mu agar bekerja terasa seperti bermain.

# Luangkan waktu
Sisihkan waktu untuk menekuni hobi dan berkumpul dengan keluarga. Kedua aktivitas ini adalah makanan jiwa yang paling hakiki. Kebahagiaan akan paling mudah dicapai saat jiwa sudah ‘kenyang’.

# Tutup telinga
Dunia makin ke sini makin jahat. Gempuran media sosial makin memperkeruh suasana. Nyinyiran khas netizen terhadap kondisi yang kita alami kadang membuat kita tambah gusar. Karena hidup terlalu singkat untuk membiarkan orang lain mengatur apa yang harus kita lakukan, maka abaikan saja ‘dalil-dalil’ mereka yang sok maha benar itu.

# Investasi
Ini adalah salah satu poin untuk menggapai kebebasan finansial. Ada banyak cara berinvestasi, kita bisa belajar dari mana saja. Yang penting kita tidak membiarkan penghasilan kita menguap begitu saja. Pilihlah investasi yang mendatangkan passive income, sehingga saat kita bersenang-senang melakukan hobi, uang akan masuk ke rekening pada waktu yang bersamaan.

# Buat program
Rencanakan program untuk bersenang-senang dan laksanakan. Misal travelling setahun sekali, budget beli buku sekian rupiah per bulan, dan lain sebagainya. Menikmati hidup jangan menunggu tua. Pertama, belum tentu kita masih hidup sampai tua. Kedua, tenaga dan perasaan saat muda dan tua tidak sama. 

# Kendalikan gaya hidup
Apa yang membuat hidup terasa sangat berat? Salah satunya adalah gaya hidup yang tinggi, sedangkan penghasilan tidak mencukupi. Jangan turuti gengsi yang tak ada habisnya. Beli barang sesuai fungsi, bukan hanya karena branded. Jika kita masih dikendalikan gengsi, maka selamanya kita tidak akan pernah menjadi orang yang merdeka.

Jadi, sudah siap merdeka tanpa merasa bersalah? Aku siap, meski sekarang belum. Tapi setidaknya, aku sudah tahu apa yang aku mau, dan siap menjalankan langkah untuk mendapatkannya. Lalu, bagaimana kemerdekaan hidup versimu? []

Tuesday, July 31, 2018

Review Juli 2018

Selamat datang Agustus! Bulan kemerdekaan NKRI telah tiba. Ada beberapa cerita yang tertinggal di bulan Juli kemarin. Berikut adalah rangkuman kegiatanku selama bulan Juli.

Keluarga
Aku senang sekali. Akhirnya papa memutuskan untuk pensiun. Alhamdulillah. Dengan begitu aku tidak perlu khawatir lagi mama di rumah sendirian. Selain itu, papa juga sudah masanya istirahat setelah bekerja sepanjang hidupnya terutama untukmenyekolahkan aku dan adikku. Meskipun waktu kulihat-lihat amma dan papa di rumah tidak berdiam diri. Ada saja yang mereka kerjakan, mencari kesibukan. Biarlah, asal mereka sehat terus dan dapat berkumpul bersama itu sudah cukup bagiku.

Saturday, July 21, 2018

Yuk, Sambut Asian Games dengan Semangat Optimisme!

Tahun 2018 sepertinya memang ditasbihkan sebagai tahun olahraga ya. Dimulai dengan Piala Dunia di bidang sepakbola yang baru saja berakhir dengan Prancis sebagai juara dunia, hingga Indonesia Open di bidang badminton yang baru berakhir tanggal 8 Juli kemarin. Bulan depan, Agustus nanti, perhelatan ajang olahraga terbesar di Asia pun digelar, Asian Games. Tahun ini giliran Indonesia yang bertindak sebagai tuan rumah.


Pada Asian Games kali ini, perayaannya identik sekali dengan angka 8. Sejak diadakan pertama kali pada tahun 1951, Asian Games tahun yang diadakan pada tahun 2018 ini adalah Asian Games ke-18. Acara pembukaan event olahraga tingkat Asia ini pun diadakan pada tanggal 18-8-18. Wah, bertabur 8 ya.

Meski bukan insan olahragawan, aku yang terkena influence kemeriahan Asian Games ini juga ikut mencari tahu tentang Asian Games yang bertema “The Energy of Asia” ini. Ternyata kegiatan pra-pembukaan sudah mulai dilaksanakan yaitu Estafet Obor. Estafet Obor yang dilaksanakan sejak tanggal 17 Juli 2018 ini dimulai dari India sebagai tempat perhelatan pertama ajang Asian Games. Obor tersebut kemudian dibawa ke lokasi api abadi yang terletak di Mrapen, Jawa Tengah pada tanggal 18 Juli 2018. Estafet obor ini akan terus berlangsung dan melewati beberapa kota di Indonesia hingga selesai tepat pada tanggal 17 Agustus 2018 di Monumen Nasional (Monas), Jakarta.

Pada acara pembukaan Asian Games nanti, api ini akan dibawa ke Stadion Gelora Bung Karno. Karena dibuka tepat sehari setelah perayaan Hari Kemerdekaan RI, pasti semangat nasionalisme bangsa Indonesia sedang hangat dan membara. Seperti api abadi dari Mrapen, semoga semangat nasionalisme dan optimisme kita baik sebagai penonton, atlet, atau penyelenggara Asian Games ini tidak pernah padam. 

Asian Games ke-18 ini akan dilaksanakan dari 18 Agustus 2018 hingga 2 September 2018. Indonesia sebenarnya bukan pertama kali ini menjadi tuan rumah Asian Games. Pada tahun 1962, Indonesia tepatnya Kota Jakarta juga sudah pernah menjadi tuan rumah ajang olahraga terbesar di Asia ini. Pada tahun 2018 ini, ada satu kota tambahan sebagai tempat pelaksanaan Asian Games yaitu Palembang karena fasilitas olahraganya yang cukup lengkap. Selain di dua kota tersebut, beberapa cabang olahraga juga akan menggunakan fasilitas olahraga yang ada di Provinsi Jawa Barat dan Banten. 

Sebagai penonton kita tentu harus support para atlet dengan usaha yang kita bisa. Misal menulis status tentang apresiasi terhadap para atlet kita yang sedang bertanding, jika pun ada yang gagal jangan mencemooh karena setidaknya mereka sudah melakukan yang terbaik. Masih ingat tentang cerita Muhammad Zohri dan Fauzan Noor yang memenangkan kejuaraan dunia di bidang olahraga lari 100 meter dan karate? Tanpa support maksimal pun ternyata mereka mampu memenangkan pertandingan, apalagi jika didukung secara penuh moril dan materil.

Selain itu dari sisi seorang traveller, aku juga berharap semoga ajang ini dapat memperluas jangkauan pariwisata Indonesia di mata dunia, setidaknya di tingkat regional Asia. Tidak main-main, menurut Wikipedia akan ada sekitar 15.000 atlet yang ikut bertanding di perhelatan akbar ini. Lebih dari setengahnya pasti warga negara asing yang mungkin baru pertama kali ke Indonesia. Dengan adanya ajang ini, semoga devisa negara dari bidang pariwisata semakin meningkat.

Semoga sukses untuk tim atlet Indonesia dan untuk panitia pelaksana ajang olahraga terbesar di Asia ini. Kita harus optimis bahwa Indonesia pasti berjaya di Asian Games ini baik sebagai tuan rumah maupun juara. Aamiin.[]

Friday, July 20, 2018

Momen Terindah Saat Lebaran, Silaturahmi Bersama Keluarga Besar

Lebaran telah berlalu, kita kembali disibukkan dengan rutinitas masing-masing. Namun, kenangan tentang lebaran yang berkesan bagiku masih tersisa di hati. Apalagi kalau bukan silaturahmi bersama keluarga besar. Karena keluargaku terhitung sangat banyak dan jarang ketemu, jadi lebaran adalah salah satu momen terindah dan ditunggu-tunggu oleh semua anggota keluarga. Bukan mustahil, beberapa dari kami hanya bisa bertemu satu tahun sekali. 



Di Hari Raya Idul Fitri tahun ini yang jatuh pada tanggal 15 Juni 2018 kemarin pun, kami mengulang ritual silaturahmi tersebut. Aku sendiri tidak pulang kampung karena sehari-hari memang berdomisili di kampung halaman. Sanak saudara yang jauh di kota saja yang mudik ke kampung kami. Sehingga pada lebaran hari pertama dan kedua itu, aku standby di rumah kakek untuk menjamu keluarga-keluarga jauh yang pada pulang kampung. Sesekali aku dan suami juga ngider ke rumah keluarga di seputaran kota. 

Pada lebaran hari ketiga, akhirnya kami punya alasan untuk berjalan jauh. Itu pun masih dalam rangka acara keluarga, lebih tepatnya arisan keluarga di Kota Tanjung. Bersama keluarga inti, aku menuju Tanjung yang berjarak dua jam perjalanan dari rumah.

Arisan keluarga ini diadakan oleh keluarga besar kakek dari pihak mama setiap tiga bulan sekali. Biasanya acaranya dilaksanakan mepet-mepet dengan Hari Raya Idul Fitri, Hari Raya Idul Adha, atau resepsi pernikahan salah satu anggota keluarga dengan harapan agar banyak keluarga yang bisa datang. Nggak tanggung-tanggung, kalau ditotal semua anggota keluarga yang datang jumlahnya mungkin ada dua ratusan orang. Semuanya adalah anak-cucu-buyut dari Datu Dumuk, orangtua kakekku.

Nah, pas acara arisan di salah satu rumah uwa (sepupu mama) yang menjadi tuan rumah kali ini, kami disuguhi banyak sekali penganan khas hari raya seperti tapai, kue-kue kering, opor, hingga ketupat. Ngomong-ngomong tentang ketupat, salah satu acil (tante) yang duduk di dekatku pas acara cerita kalau sekarang bikin ketupat gak perlu repot lagi. Sudah ada yang jual praktis dengan merk Pat-Pat K-Tupat Mini yang diproduksi oleh K-Link. Aku yang penasaran langsung searching dan menemukan info tentang ketupat zaman now ini.



Pat-Pat K-Tupat Mini ini sangat cocok untuk perempuan anti ribet sepertiku, karena memasaknya tinggal direbus saja. Aku langsung bilang ke acil yang di sebelah, nanti kalau beli online aku nitip ya. Hehe. Soalnya di toko-toko kotaku aku belum pernah menemukan produk ini. Harganya juga terjangkau, satu kotak kata si acil bisa dapat 20 kemasan ketupat mini yang berisi beraspulen lengkap dengan plastik yang ramah untuk makanan. Sangat cocok disajikan sebagai penganan saat acara keluarga seperti arisan ini bersama kuah atau sayur pelengkapnya.

Acara arisan yang dimulai sejak jam 1 pagi dan berakhir sekitar jam 1 siang itu pun ramai oleh gelak tawa dan keceriaan. Berkat semua penganan yang terus ada selama acara, dan juga karena ada banyak amplop zakat yang dibagikan untuk anak-anak. Di akhir acara kami bersalam-salaman persis kayak main ular naga panjangnya bukan kepalang, karena saking banyaknya peserta arisan yang semuanya keluarga semua. 



Sepulang dari sana aku dan keluarga inti mampir lagi ke rumah keluarga dari pihak papaku yang juga tinggal di Tanjung. Beberapa jam kami di sana untuk bersilaturahmi, karena memang jarang sekali bertemu dengan beliau. Tidak terasa, hampir sore kami pun beranjak pulang menuju rumah. Benar-benar lebaran yang berkesan. Momen terindah saat lebaran itu ya saat bisa bersilaturahmi dengan keluarga besar.[]

Wednesday, July 18, 2018

Dapetin Kuota Gratis dengan Main Kuis, Kok Bisa?


Kamu, kalau bosan biasanya ngapain? Nge-game ya? Aku juga begitu kok. Terutama ketika sedang bepergian dan ketinggalan buku yang biasanya selalu ada di dalam tas. Selain membaca, nge-game bagiku adalah kegiatan penghilang bosan yang ampuh. Jenis games yang kumainkan biasanya berupa permainan asah otak seperti tebak gambar, tebak kata, atau susun kata. Sejenis-sejenis itulah.

Nah, baru-baru ini aku dapat info dari teman di Twitter.  Katanya ada kuis asah otak di web #dapetin. Aku langsung nyoba klik, daftar pakai akun Facebook, dan mainin kuisnya. Seru juga ternyata. Pertanyaan-pertanyaannya juga rada ajaib, meski ada juga yang serius. Hasilnya aku dapet beberapa poin. Menurut info, kalau aku bisa jadi top ten score dalam game harian aku bisa dapet bonus 10 gb. Ya ampun, mau banget! Kuota segitu bisa buat berapa bulan untukku yang nggak boros internetan ini.



Sayangnya, program kuisnya cuma sampai tanggal 28 Agustus 2018 ini. Harus sering main nih, biar bisa dapet kuota 10 gb. Jangan khawatir, poin harian dari menjawab kuis juga banyak lho yaitu total ada 200 poin. Asyiknya lagi, kalau kamu ngajak temenmu untuk main juga kamu bisa dapet bonus poin referral. Poin yang didapat dari referral 2x kelipatan dari jumlah orang yang mengikuti referral kamu sebelumnya. Contoh 1 orang yang ikut referral mendapat 50 poin, maka orang kedua mendapat poin 100 poin, orang ketiga mendapat poin 200, dan seterusnya. Asyik nggak tuh?



So, dapet kuota gratis dengan main kuis, kok bisa? Ya bisa lah, karena ini program termantep di Web #dapetin yang bertujuan untuk membahagiakan semua pecinta kuis di Indonesia. Mau nyoba dapetin kuota gratis juga? Yuk, ikuti caranya.
Masuk ke https://bit.ly/dapetinblog
Daftar dengan memasukkan akun Facebook, nomor hp, dan email.
Masukkan kode OTP yang masuk lewat SMS.
Ikuti kuisnya dan kumpulin poinnya.
Ajak teman-teman kamu main kuisnya juga.

Gimana, seru kan? Nge-kuis sekarang bisa dapet kuota gratis biar bisa lancar jaya internetannya. Kalau aku sendiri, kuotanya pasti bakal buat modal ngeblog. Hehe.[]

Monday, July 16, 2018

Review Textrovert (Blogtour dan Giveaway)

Namanya Talon dan hobinya membuat Keeley kesal. Bagi Keeley, Talon adalah cowok narsis dengan gengsi setinggi langit. Meski sering merasa kesal, anehnya Keeley merasa nyaman dapat berperang kata-kata lewat sms dan telepon dengan Talon. Bahkan, Keeley merasa ia dapat ‘menampilkan’ dirinya yang sebenarnya ketika mengobrol dengan Talon. Padahal mereka belum pernah bertemu.

Bisakah kau jatuh hati dengan orang yang belum pernah kau temui?

Keeley dan Talon saling terhubung secara tidak sengaja setelah kedua ponsel mereka tertukar. Sialnya, mereka tak dapat langsung menukar ponsel mereka karena Talon harus mengikuti perkemahan football selama satu minggu. Selama itu, mereka sepakat untuk saling meneruskan pesan dan telepon yang masuk ke nomor masing-masing. Talon yang angkuh dan narsis terjebak dalam permainannya menggoda Keeley. Ia penasaran dan tertarik pada Keeley.

Judul : Textrovert
Penulis : Lindsey Summers
Penerjemah : Felicia Ho
Penerbit : Spring
Tahun terbit : 2018

Tibalah di hari keduanya harus bertemu. Tidak ada yang salah, hingga Talon tiba-tiba meninggalkan Keeley setelah Keeley menyebut nama Zach, saudara kembarnya. Apa yang terjadi? Keeley bingung, karena setelahnya tak ada kabar apapun dari Talon. Ia merasa kehilangan.

Telepon itu sifatnya dua arah. Cowok itu juga seharusnya juga bisa meneleponnya. (hal 99)

Ada apa dengan Talon? Akankah mereka berdua dapat bersama? Bertemu di dunia nyata dan menjalin hubungan sesungguhnya ternyata tidak semudah mereka tertarik dengan kepribadian masing-masing saat masih bertukar pesan.


Balon-balon percakapan

Tak biasanya, kali ini aku membaca novel teenlit dan ya ampun aku baper. Pada bab-bab pertama novel berjumlah 295 halaman ini, ceritanya menurutku cukup datar. Dan kesanku terhadap Talon juga kurang bagus, karena di awal perkenalannya dengan Keeley ia lebih cocok disebut terlalu percaya diri dibandingkan lucu. Namun, setelah memasuki bab ketiga dan seterusnya aku mulai menemukan chemistry novel ini. Apalagi kalau bukan hubungan Talon dan Keeley. Balon-balon percakapan antara keduanya membuat novel ini tidak membosankan. 

Keeley : Kau mengidap EGO. Gejalanya meliputi delusi untuk keagungan, kurangnya intelektual, dan rasa percaya diri yang berlebihan.

Talon : Ha! Dan apa resep yang akan kau berikan untuk kondisi ini? Apa ada obatnya?

Keeley : Kasus akut sepertimu membutuhkan perawatan segera. Aku rasa satu dosis suntikan kerendahan hati akan manjur.

Talon : Kalau aku setuju, apa kau yang akan jadi dokter pribadiku?(hal 80).


Bagian termanis di dalam novel ini menurutku ketika Talon untuk pertama kalinya bertemu Randy. Fakta bahwa Talon menuruti keinginan Keeley untuk tidak membuat masalah dengan Randy itu bagus.

Cowok itu telah melakukan apa yang dia minta. Itu pasti berarti sesuatu, kan? (hal 125).

Hal manis lainnya adalah ketika Talon mengajak Keeley geocaching yaitu berpetualang di alam bebas mencari sesuatu yang disembunyikan dengan mengikuti beberapa petunjuk arah. Aku seorang anak pramuka dan kegiatan seperti geocaching selalu terdengar seru di telingaku. Geocahing bagi Talon adalah hal spesial karena kakeknya yang mengajari itu. Dan Keeley merasa sangat spesial diajak Talon melakukan hal itu. Itu bukan hal yang biasa yang dilakukan orang untuk berkencan, dan catat Talon belum pernah memainkannya dengan siapa pun sebelumnya kecuali dengan kakeknya yang sekarang sudah meninggal.


Bagian terbaper

Sekilas cerita di dalam novel Textrovert ini sangat remaja dan kekanak-kanakan, tapi sebenarnya ada banyak pesan tersirat yang bisa diadopsi untuk kehidupan orang dewasa. Contoh paling nyata adalah mengenai kegelisahan yang Keeley rasakan berkaitan dengan masa depannya. Sejak kecil, ia tidak pernah punya kecenderungan pada satu hal. Sekalinya dia menginginkan sesuatu, ternyata itu berbeda dengan keinginan saudara kembarnya. Dan catat, Keeley sangat menyayangi Zach-nya.

Ya, satu lagi nilai positif yang bisa diambil dari novel ini yaitu rasa sayang antar saudara. Keeley dan Zach bisa menjadi contoh yang sempurna bagi para remaja. Meski perkelahian kadang tak terelakkan, tapi atas nama darah yang sama tidak butuh waktu lama untuk mereka jadi akur kembali. Saling melindungi, itulah motto mereka. Talon sendiri cukup heran dengan kepedulian Keeley terhadap Zach.

Jelaskan lagi kepadaku kenapa kau selalu sibuk menyelamatkan adikmu. Apa yang membuatnya bisa mengatur-ngaturmu? (hal 53).

Namun, di lain waktu Talon bilang ia iri dengan kedekatan kedua saudara tersebut karena ia adalah seorang anak tunggal. Zach sendiri mengungkapkan rasa sayangnya pada Keeley dengan memberinya tiket tur ke kampus Barnett agar mereka tetap bisa berkuliah di tempat yang sama. Meski Barnett sama sekali tidak ada di sepuluh besar kampus yang diinginkan Keeley. Namun, Keeley tetap ikut demi Zach. Dan terima kasih kepada Zach, setidaknya Keeley bisa lebih dekat dengan Talon ketika mengikuti tur.

Selain Keeley yang penyayang, aku juga menyukai dua tokoh utama lain dalam novel ini, Zach dan Talon. Masing-masing dari karakter mereka hidup dan membuat novel ini sangat berwarna. Terutama Zach dengan sikapnya yang pantang menyerah itu. Demi mendapatkan sebuah penghapus, saat masih kecil ia sudah belajar untuk berusaha sendiri memainkan games tantangan dan menolak ketika ayahnya ingin menggantikannya.

Sekali Zach memulai sesuatu, dia akan menyelesaikannya (hal 158).

Talon sendiri punya banyak sisi mengejutkan. Peeps, geocaching, dan latar belakang keluarganya. Semuanya mengejutkan Keeley, sekaligus membuatnya nyaman. Keeley sendiri heran mengapa ia bisa dengan mudah membuka diri pada Talon. Bahwa selama ini Talon menderita karena kesalahannya sendiri dan sekarang ia berusaha berubah serta memaafkan masa lalu itu cukup membuatku terkesan. Setidaknya Talon tidak se-playfull yang Keeley sangka di awal. Talon membuktikan hatinya juga sebagus fisiknya.

Giveaway time!


Penasaran dengan cerita Talon-Keeley-Zach? Penerbit Spring mau bagi-bagi novel Textrovert kepada pembaca blog ini lho. Yeaay! Simak syarat dan ketentuan di bawah ini ya.



1. Like fanpage Penerbit Spring dan fanfage Blog Rindang Yuliani di Facebook.
2. Follow akun Twitter @PenerbitSpring dan akun Twitter @Ryu_keren.
3. Follow akun Instagram @PenerbitSpring dan akun Instagram @rindangyuliani.
4. Share postingan ini di Facebook, Twitter, atau Instagram (boleh pilih salah satu) dan jangan lupa mention dua akun di atas.
5. Jawab pertanyaan ini :
Apa nama permainan yang dimainkan Talon dengan kakeknya saat kakeknya masih hidup?

6. Simpan jawaban dari pertanyaan setiap host (untuk link blog dapat dilihat pada banner).
7. Di akhir blogtour, akan diadakan giveaway di fanpage Penerbit Spring pada 22 Juli 2018 dan jawaban pertanyaan yang sudah dikumpulkan dari semua host blogtour akan menjadi kunci untuk mendapatkan novel Textrovert.
8. Pengumuman pemenang akan dilakukan segera setelah giveaway berakhir di fanpage Penerbit Spring.

Jadi tunggu apalagi, yuk ikuti blogtour-nya dan dapatkan kesempatan memenangkan satu buah novel Textrovert! Semoga kamu yang beruntung bisa memeluk Talon-Keeley-Zach ya. []
 

Rindang Yuliani Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates