Tips Sukses Buka Bersama

14 komentar
Buka bersama merupakan fenomena tersendiri di bulan Ramadhan ini. Biasanya euforia ini terjadi pada minggu ke-3 dan ke-4 Ramadhan. Ada banyak orang memanfaatkan momen buka bersama ini untuk reuni dengan teman lama atau berkumpul bersama keluarga besar. Sayang dong kalau acara kumpul setahun sekali ini berlalu begitu saja tanpa kesan yang berarti.


Berikut ada beberapa tips ala aku agar acara buka bersama bisa sukses lancar jaya.

1. Pilih teman berbuka
Biasanya nih, ada beberapa jadwal berbuka yang bentrok satu sama lain. Misal, bukber bersama teman SMP hari dan tanggalnya berbarengan dengan acara bukber dengan teman sekantor. Saranku, lebih baik pilih berbuka dengan teman lama atau keluarga besar yang jarang bertemu daripada berbuka dengan orang-orang yang sekarang ini lebih sering kita temui.



2. Cari tempat yang tepat
Aku sendiri lebih senang berbuka di rumah makan yang tidak terlalu ramai agar tidak terdistraksi oleh keributan pengunjung lain. Juga jangan lupa untuk memilih rumah makan yang memiliki fasilitas mushala atau yang dekat masjid. Pilihan lainnya buka bersama dapat dilakukan di salah satu rumah peserta bukber, dijamin quality timenya jadi lebih berasa. Terutama jika peserta acaranya banyak, misal di atas 20 orang.

Baca juga: Lima Syarat Tempat Berbuka Puasa yang Nyaman

3. Pertimbangkan untuk membawa pasangan/anak
Jika banyak yang membawa pasangan dan anak, silakan dibawa. Namun, jika tidak banyak yang bersama keluarga kecil mereka sebaiknya juga tidak membawa pasangan/anak agar saat acara kita jadi lebih khusyu', tidak sibuk berbicara berdua saja dengan pasangan atau bahkan rempong mengurus anak.


4. Datang lebih awal
Dengan datang lebih awal, waktu kita bisa jadi lebih banyak untuk mengobrol bersama para peserta bukber lainnya. Bandingkan jika kita datang mepet dengan waktu azan maghrib, tentunya waktu kita bercengkerama jadi lebih sedikit. Karena setelah berbuka, biasanya acara langsung bubar karena untuk shalat maghrib.

5. No gadget
Jauhkan smartphone dari tangan selama acara, kecuali untuk foto-foto. Maksimalkan waktu yang hanya setahun sekali tersebut untuk bersilaturahmi.

6. Ibadah tetap nomor satu
Jangan mengabaikan shalat maghrib saat acara bukber. Jika pun masih ingin melanjutkan kongkow-kongkownya lanjutkan setelah shalat isya atau tarawih agar waktunya lebih panjang.


Ya itu tadi beberapa tips sukses buka bersama. Bagi yang ingin buka puasa bersamanya lebih maksimal, cus praktikkan tips di atas.[]
Rindang Yuliani
Rindang Yuliani adalah seorang sarjana sains yang sedang menikmati proses sebagai bloger. Rindang juga sedang meladeni obsesinya untuk mendapatkan beasiswa S2 dan menerbitkan buku pertamanya. Wanita kelahiran 6 Maret ini juga selalu berusaha mengakrabi Tuhan melalui hobinya yaitu membaca, menulis, dan jalan-jalan.

Related Posts

14 komentar

  1. Kalau aku diawal puasa sudah susun jadwal bukber biar gak ada yang bentrok 😂

    BalasHapus
  2. nah, no gadget itu penting banget
    buat apa ketemu kalau sama2 ngeliatin hape
    lah ya mending bubernya virtual aja, ye kan?
    hahaha

    BalasHapus
  3. Kalau di Barabai masih oke bukber. Bisa shalat maghrib dan pulang buat tarawih. Kalau di kota besar agak susah -_- makanya mencetuskan Ramadan tanpa bukber. Kecuali sama keluarga dan di rumah aja..

    BalasHapus
  4. Puasa kemarin hanya 3 kali bukber sama teman-teman. Senang karena bisa ketawa bareng. Gagdet baru disentuh menjelang pulang buat foto-foto dong.

    BalasHapus
  5. Puasa lalu sempat bukber sama teman-teman. Senang karena banyak cerita baru dari mereka. Beneran ngobrol karena semua hp disimpan rapi. Dipakai buat foto-foto aja pas mau pulang
    Pokoknya ngobrol langsung lebih asyik daripada ngobrol pakai gagdet.

    BalasHapus
  6. Kangen puasa lg liat foto bukber gini huhu. Iya klo bukber jgn sambil main hape donk
    Trus jgn lupaaa solat. Byk yg bukber tapi gak sholat. Ajaib deh

    BalasHapus
  7. tahun ini aku adain 5x bukber di rumah. maklum tinggal sendiri jadi seneng kalo rumah rame.
    dan lagi lebih seru soalnya bisa masak bareng dan sholat berjamaah pun lebih lega.
    oh iya kalau no gadget juga sering aku dan temen-temen terapin. misalnya pas meet up di luar, gadget di kumpul, yg ambil gadget harus traktir semua pesanan. haha

    BalasHapus
  8. Wah, kenapa baru baca ini sekarang :DD

    Etapi, yg ibadaha itu kadang suka terlewat nah. Gegara bukber jad gak tarawih huhu


    salam,

    www.rizkyashya.com

    BalasHapus
  9. Walaupun lebaran udah lewat tapi tetap ya momen buka puasa ini kadang selalu ngangenin lagi, aplg sama keluargaa dan teman2 sambil menambah keakraban juga mempererat tali silahturami hehe

    BalasHapus
  10. Kalau buka bersama point pentingnya sih jangan sampai meninggalkan ibadah ya mbak. Pasti akan lebih senang kalau bukbernya ada agenda sholat berjamaah, jadinya gak ketinggalan sholatnya.

    BalasHapus
  11. No gadget ini wajib banget, soalnya kalo masing2 main hp kan gak bisa bercengkrama lagi

    BalasHapus
  12. Wahaha.. No gadget ini peer banget. Apalagi kayak aku ini suka jepret2 posting. Silaturahminya jadi berasa bentarr.. Tp kenangannya awet.

    BalasHapus
  13. Kalau aku paling utama itu adalah tempat dan datang lebih awal. itu harus banget kalau mau buka puasa enak.

    BalasHapus
  14. Nomer 5-6 itu yg kadang sulit ya. Gadget kadang memang ada chat penting.kalo ibadah kdg tempatnya yg gak support.terlalu sempit musola.

    BalasHapus

Posting Komentar