Sunday, June 2, 2019

Momen Paling Berkesan saat Ramadan

Ada beberapa momen yang paling berkesan di hidupku dan itu terjadi pada saat Ramadan. Apa sajakah momen itu? Yuk, simak ceritaku.


#1 I’m Born
Ya, aku terlahir pada bulan Ramadan. Tepatnya pada tanggal 2 Ramadan 1412 Hijriah. Kalau dihitung menurut kalender Hijriah, usiaku sudah lebih  3 minggu dari 28 tahun di Ramadan 1440 H tahun ini. Selisih satu tahun dengan usiaku di kalender Masehi. Pas tahun 1992, Ramadan ada di bulan Maret Gaes.

Meskipun aku sama sekali tidak ingat momennya, tapi karena orangtuaku menceritakannya berulang-ulang aku jadi selalu mengingat momen ini. Bagaimana pun ini adalah momen aku pertama kali muncul di dunia. Itu pasti juga sangat berkesan bagi kedua orangtuaku karena aku adalah anak pertama.

#2 Pertama Kali Jauh dari Orangtua
Bulan September tahun 2010 waktu itu aku pertama kali ngekost dan merantau di kota yang berjarak sekitar 5 jam perjalanan dari rumah. Ini tentu menjadi pengalaman yang sangat mengesankan bagiku.

Terbayangkan bagaimana rasanya anak mami harus melakukan semuanya sendiri apalagi di bulan puasa. Di awal-awal dulu, aku bahkan belum punya teman akrab di kost. Beruntung, kakak-kakak tingkat yang berada di kost baik. Bahkan mereka kadang membangunkan sahur dan mengajak sahur bersama. Saat itu aku merasa menemukan keluarga baru.

#3 Pertama Kali Bekerja
Sama halnya dengan kuliah, pertama kali aku masuk kerja juga saat bulan Ramadan tahun 2015.  Aku yang biasanya bisa berleha-leha saat puasa tidak lagi bisa melakukannya. Sehabis subuh aku yang selalu tertidur harus segera bangun ketika alarm berbunyi. Dengan mata yang masih terkantuk-kantuk, aku  mandi dan bersiap-siap.

Di perjalanan menuju tempat kerja dengan jarak setengah jam perjalanan aku selalu merasa bersemangat. Di tempat kerja aku bertemu dengan teman-teman yang sebelumnya tidak kukenal.  Pekerjaanku pun kukerjakan dengan semangat meski notabene job desc-nya begitu asing bagiku saat itu

Itulah tiga momen berkesan yang kualami saat Ramadan. Suasana Ramadan yang berbeda dengan bulan lainnya tentu membuat  kenangan tersebut semakin melekat kuat di memoriku. []

Artikel Terkait

13 komentar:

Fatimah Aqila said...

Whahhaha kalau lagi merantau itu emang keraa banget ya jauhnya dari orang tua apalagi pas momen ramadhan. Biasanya kalau mau berbuka atau sahur tinggal siap makan, ini mah kudu menyiapkan sendiri huhu

Dian Ravi said...

Momen ramadha paling berkesan aku apa ya? Hmmm kayanya ketika bikin mie setengah matang karena buru-buru kesiangan bangun deh. Itu ramadhan pertama setelah nikah. Efek tiap hari pulang tengah malam dan jam 5 harus udah berangkat lagi, akhirnya kesiangan bangun pas sahur. Masak mie buru-buru. Takut keburu imsak main aku tuang aja ke piring. Udah mau lebaran kalau ga salah itu.

Amanda Desty Yunistyani said...

Mbak rindang kelahiran 92 kah? Kalo iya, toss mbak.. Samaan kayak aku hihi
Anyway momen momen nya yg terjadi itu pas bgt lagi ramadhan yaah pasti sangat berkesan :)

Khoirur Rohmah said...

Jadi rindu Ramadhan, hhehehee
Kalau ramadhan tiba, pasti momen yang terjadi di masa lampau langsung aja terngiang gitu ya mbak.

Apalagi kalau aku dulu sering tidur di mushola bareng teman-teman ngaji, ehh semakin dewasa nggak lagi melakukan hal itu, berburu makanan setelah tadarus, main kembang api, eahh hehee
Selalu ada momen yg berkesan apalagi saat ramadhan ya mbak
TFS Mbak
Cheers ^_^

Tukang Jalan Jajan said...

Ramadhan ternyata jadi waktu paling berkesan ya kak. Banyak cerita hidup yang tertulis rapi saat ramadhan. Pasti sangat dinanti dan jadi bulan penuh memori. Selamat mengenang momen bulan ramadhan kak

Mahadewi said...

Aku punya banyak moment berkesan saat ramadan. Salah satunya adalah, cobaan aku paling banyak datang saat ramadan sepertinya. Kaya kerjaan gitu, gusti. Tapi dengan adanya ramadan, aku jadi lebih sabar

Jiah Al Jafara said...

Aku pernah ramadanan jauh dari ortu dan rumah. PRnya sih soal sahur karena enggak masak dan pasti gak ada yg jualan. Jadi beli nasi dan lauknya sore sebelum buka. Makan makanan dingin gitu deh

Fandhy Achmad R said...

Salah satu momen yang berkesan di bulan ramadhan ialah pengamalan pertama mudik ke kampung halaman jelang lebaran .

Sebagai orang perantauan jadi jadian, mudik di waktu jelang lebaran ternyata memang begitu melelahkan. Tapi senang juga, demi kumpul2 bersama keluarga di lebaran rela bermacet macetan di jalan

Dikki cantona said...

Suka kaget gitu sih kalo di awal awal puasa apalagi kerja harus bangun lebih pagi lagi untuk sampai kantor

Marfa U said...

Wah masa-masa indah untuk dikenaaang tuh terutama pas pertama kali bekerja. Hmm, apalagi bagian jobdesk yg kita ga ngerti awalnya, tp mau g Mau harus belajar ya hihi

lendyagasshi said...

MashaAllah~
Semua rejekinya pas momennya di bulan Ramadan.
Memang berkah luar biasa yaa...

Ga sabar, Ramadan tahun depan ada kejutan apalagi?

April Hamsa said...

Wah masih ingat banyak hal ya mbak ttg Ramadan sebelum2nya hehe.
Aku kok gak bisa inget semua itu.
Tapi Ramadan emang ngangenin ya, paling suka kyknya krn bisa menghabiskan banyak waktu saat malam atau dini hari, haha ingetnya ttg begadang :P

@blogger_eksis said...

Ramadan penuh kenangan ya kak. Tapi, emang bulan Ramadan kan memang istimewa bagi umat Islam karena didalamnya ada malam lailatul qadar, malam yang lebih baik dari 1000 bulan.

Semoga kita bisa dipertemukan dengan bulan Ramadan tahun depan 😉

Post a Comment

Say something nice, for a change.

 

Rindang Yuliani Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates