Saturday, November 17, 2018

Teori Evolusi I

Para ilmuwan menggunakan istilah hominid untuk merujuk pada berbagai kelompok manusia yang punah, primata yang berjalan tegak seperti nenek moyang kita atau kerabat mereka. Fosil pertama sisa hominid ditemukan pada tahun 1856 di Lembah gua Neander di Jerman. Setelah banyak perdebatan, diketahui bahwa sisa-sisa tulang dicatat oleh seorang tentara Rusia yang meninggal dalam perang sebelumnya di Perancis. 

Setelah penemuan tulang serupa di lokasi lain di seluruh Eropa, terlihat jelas bahwa bumi telah dihuni pada satu waktu dengan "orang" yang menyerupai manusia namun memiliki perbedaan mencolok. Mereka disebut Neanderthal, sesuai nama situs di mana mereka pertama kali ditemukan. Tengkorak mereka memiliki bentuk yang berbeda dari manusia modern, juga berat, tulang punggung atas mata, dan tulang mereka lebih tebal, dengan indikasi otot terpasang lebih besar. Para Neanderthal digambarkan dalam media massa populer sebagai seseorang yang tampak kasar. Pada kenyataannya, jika Anda melihat salah satu makhluk seperti itu berjalan menyusuri jalan memakai jeans dan T-shirt, mungkin kamu tidak akan berbalik dan memperhatikan. Neanderthal hidup antara 35.000 sampai 135.000 tahun yang lalu. 


wikipedia.com

Bukti pertama dari hominid yang akan menyebabkan Anda untuk memperhatikan mereka jika Anda melihat mereka menyusuri jalan, ditemukan pada tahun 1891 oleh Eugene Dubois, seorang dokter tentara di Belanda yang ditempatkan di Hindia Belanda (Indonesia). Setelah tiba di pulau Jawa, Dubois menemukan sisa-sisa mamalia punah. Pada hari selanjutnya, ia menemukan kembali gigi belakang (molar) yang dia pikir pasti milik kera. Beberapa meter setelah tempat tersebut, ia juga menemukan sebuah tengkorak yang memiliki karakteristik anatomi mirip manusia dan kera. Tahun berikutnya, sekitar 15 meter dari tempat ia menemukan tengkorak, Dubois menemukan tulang paha (femur) dari dalam tanah yang sangat mirip dengan manusia modern. Yang paling penting, bentuk tulang paha menunjukkan bahwa pemilik telah berjalan tegak. Dubois menyimpulkan bahwa ia telah menemukan "mata rantai yang hilang". Dia menyusun potongan-potongan "Manusia Jawa" ke dalam kotak dan kembali ke Eropa. 

Sebagian besar dunia ilmiah menyambut klaim Dubois dengan skeptis. Sir Arthur Keith, salah satu ahli paleontologi yang paling menonjol, memiliki pendapat yang berbeda. Setelah meneliti fosil, Keith menyimpulkan bahwa, meskipun ukuran tempurung otak Manusia Jawa (bagian dari tengkorak yang menutupi otak) tidak jauh lebih besar dari kera, tengkorak menunjukkan bahwa itu adalah milik manusia. Keith begitu yakin kesamaan yang terdapat antara tengkorak tersebut dengan tengkorak manusia modern, sehingga ia merekomendasikan Manusia Jawa ditempatkan ke dalam genus yang sama seperti manusia modern. Akhirnya, penemuan Dubois dinamakan sebagai Homo erectus. Namun, Dubois tidak pernah menerima pandangan Keith bahwa Manusia Jawa harus diklasifikasikan sebagai Homo (manusia modern). Sebagai tanggapan, Dubois mengubur tulang “mata rantai yang hilang” di bawah papan lantai dari ruang makan, hingga 30 tahun kemudian. 

Selama 30 sampai 40 tahun ke depan, sejumlah fosil lain yang ditemukan mirip dengan Manusia Jawa dan juga spesies H.erectus. Yang paling penting adalah penemuan Manusia Peking, yang ditemukan di sebuah gua dekat Peking, China. Seperti Manusia Jawa,  Manusia Peking memiliki tempurung otak, mirip kera kecil, tebal, tulangnya berat, punggung, tulang menonjol di atas mata, dan rahang bawah dengan gigi mirip manusia. Yang paling penting, itu menunjukkan bahwa Manusia Peking telah berjalan dengan postur tegak, menggunakan alat-alat batu, dan memasak makan malam di atas api. Manusia Jawa dan Manusia Peking hidup sekitar setengah juta tahun yang lalu.

Penemuan fosil kedua ditemukan secara tidak sengaja, yang diidentifikasi merupakan fosil dari H. erectus. Merupakan penemuan dengan tengkorak sempurna oleh seorang ahli fosil amatir pada 1912 di sekitar Piltdown, Inggris. Tengkorak tersebut dikenal milik orang Piltdown dengan otak besar (besarnya sama dengan manusia modern) dan menyerupai rahang monyet, karakteristik yang membedakan antara orang jawa dan peking. Orang Piltdown memperkenalkan penafsiran garis evolusi. Beberapa ahli fosil meremehkan orang Piltdown karena dianggap tidak masuk akal. Orang Piltdown mendapat dukungan dari Arthur Keith dan ahli antropologi inggris yang berpendapat bahwa perkembangan otak yang besar mungkin telah terjadi pada awal pembentukan karakteristik yang nampak selama garis evolusi manusia yang terus berlangsung.

Penemuan fosil yang membingungkan pada 1924 oleh Raymond Dart, orang Australia dari fakultas medis di Johannesburg, Afrika Selatan. Dart menemukan fosil di tambang batu kapur sekitar Afrika Selatan yang dikenal dengan sebutan Taung. Dia menanyakan kepada pemilik tambang tentang apakah kekuatan kapur itu menyerupai fosil. Dua kotak besar dikirim kerumahnya. Dart menuangkan semua potongan batu-batu ke dalam suatu tempat. Sebagai seorang ahli Neuronanatomi, dia seketika dapat mengenali bahwa batu tersebut adalah tengkorak, dilengkapi dengan petunjuk adanya aliran dan pembuluh darah. Lapisan pasir dan kapur membuat air meresap ke dalam tengkorak manusia purba yang berada di dalam tambang dan membatu, karena waktu yang sangat lama. Meskipun demikian ukuran otak menunjukan karakteristik sifat manusia. Baru-baru ini Dart memulai penelitian tentang apa yang membungkus tengkorak, dia percaya bahwa masih ada sisa fosil lainnya akibat dari proses peledakan selama operasi peledakan.

Diantara isi kotak, Dart menemukan sisa-sisa rahang bawah dan tengkorak, bagian depan yang ditutupi oleh bahan bertatahkan, sehingga mustahil untuk melihat wajah. selama beberapa bulan, Dart hati-hati memilih jauh di kerak dan perlahan-lahan terbuka dan terlihat wajah yang menakjubkan, itu adalah wajah seorang "kera" muda dengan gigi yang menunjukkan karakteristik manusia mencolok (lihat angka 34-8 dan 34-9). Tengkorak itu sedikit lebih besar daripada kera, dan pembukaan dalam tengkorak yang memungkinkan masuknya sumsum tulang belakang berada dalam posisi yang berbeda dari kera, menjelaskan bahwa individu telah berjalan tegak. Berdasarkan fosil lainnya di dalam kotak, Dart menyimpulkan bahwa tengkorak itu sekitar 1 juta tahun. Dia bernama makhluk Australopithecus africanus (Australo = Australia, pithecus = kera), tetapi menjadi dikenal sebagai Anak Taung.

Tanpa menunda, Dart menulis artikel tentang fosilnya dan mengirimkan ke surat kabar ternama majalah inggris Nature, dan artikelnya tersebut diterbitkan. Terulanglah kembali suatu kejadian di dunia ilmiah yang meragukan. Even Keith, teman dari Dart, memberikan ide (hanya berdasarkan kesamaan orang Piltdown) bahwa pembesaran otak adalah salah satu langkah pertama dalam evolusi manusia dan menyatakan bahwa fosil yang ditemukan di Taung bukan manusia tapi kera yang punah.

Pada tahun 1931, Dart melakukan perjalanan ke London untuk menghadiri pertemuan antropologi dengan harapan meyakinkan rekan-rekannya dengan klaimnya. Presentasi Dart menimbulkan kekaguman lebih daripada saat penemuan Manusia Peking di China. Selain itu, Dart adalah seorang pembicara yang buruk, yang bukti-bukti terbatas pada tengkorak tunggal, ia gagal untuk membuat banyak dampak. Putus asa, ia pergi untuk makan malam dengan teman-teman sementara istrinya membawa Fosil Taung kembali ke hotel. Ketika istrinya naik taksi berkeliling London, fosil tersebut tertinggal di kursi belakang taksi. Sang sopir melihat paket tersebut dan menyerahkannya ke polisi. Beruntung, Dart sempat mengambil paket tersebut dari tangan polisi sebelum mereka melihat apa isi di dalam bungkus paket tersebut.

https://meiharls.blogspot.com

Ahli biologi menyatakan fakta kehidupan dengan “Teori evolusi”, Ahli kimia menyatakan denngan “Teori Atomik”, dan Ahli Fisika menyatakan dengan “Teori Gravitasi”. Teori-teori tersebut mempunyai kelebihan masing-masing, tergantung dengan bukti-bukti yang ditemukan. Sebagai contoh adalah keragaman tanah. Hal tersebut oleh ahli biologi dipakai untuk membuat hukum Theodosius Dobzhansky (tidak ada yang masuk akal dalam asal-usul kehidupan kecuali teori evolusi).

Artikel Terkait

1 komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkomentar dengan baik 🙆 Ditunggu kunjungan selanjutnya.

 

Rindang Yuliani Published @ 2014 by Ipietoon

Blogger Templates